Fokus pada perkembangan terkini Ekonomi Islam, International Program for Islamic Economics and Finance (IPIEF) bekerja sama dengan International Institute of Islamic Thought (IIIT) baru-baru ini meluncurkan sekolah musim panas kedua, yang disebut International Training for Young Islamic Economic Leaders (ITYIELDS), program summer school 5 hari yang dimulai pada 8 Juli 2018 hingga 12 Juli 2018. Summer School internasional ini bertempat di AR Fakhrudin A Building, lantai 5 dan dihadiri oleh lebih dari 100 peserta yang terdiri dari dosen, mahasiswa pascasarjana dan sarjana serta praktisi dari berbagai latar belakang.

“Summer School yang diadakan tahun ini adalah program yang sangat bagus, dirancang untuk memberikan pemahaman menyeluruh kepada semua peserta tentang hubungan antara Al-Qur’an dan Sains di era sekarang. Oleh karena itu, tema program ini adalah "Al Quran, Science, and Civilizational Renewal: Integration and Quality Assurance". Subjek kurikulum direncanakan dalam tiga rangkaian tahapan: pertama dan terutama, peserta akan membahas integrasi antara Al-Qur’an dan sains dalam pendekatan filosofis. Selanjutnya, masalah epistemologis yang mencakup metodologi maqasid diajarkan. Pada akhirnya, praktik integrasi pengetahuan dalam bentuk kurikulum pendidikan tinggi yang diajarkan di universitas akan dieksplorasi oleh para ahli yang diakui, ”Dr. Habib Chrizin, Perwakilan Negara IIIT, menjelaskan rancangan Summer School ini saat menyampaikan pidato di pembukaan ITYIELDS 2018 ke-2.

Demikian halnya, Dr. Dimas Bagus Wiranatakususma menambahkan, dalam kaitannya dengan tema Summer School  saat ini, dengan mengatakan: “Islamisasi pengetahuan manusia ditetapkan sebagai respon terhadap krisis fundamental ummah modern yang memiliki pemahaman yang salah tentang pengetahuan. Kondisi ini menyiratkan perlunya reformasi kurikulum terutama dalam program ekonomi Islam. Namun, tantangan lebih lanjut dalam hal Islamisasi itu adalah bahwa, kurikulum harus memiliki kemampuan untuk menjelaskan perbedaan antara apa yang dianggap sebagai pengetahuan dan bukan. Akhirnya, identifikasi pengetahuan yang benar dapat menghindari "kebingungan pengetahuan" dan mencegah "hilangnya adab" di antara umat Muslim. "

Dalam kesempatan ini, Dr. Rizal Yaya, Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis dan Eko Priyo Purnomo, Ph.D, Direktur Eksekutif Kerjasama dan Hubungan Internasional, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, selain menyampaikan penghargaan yang luar biasa untuk Summer School  ini, juga menyoroti kebutuhan untuk kerjasama lebih lanjut antara IIIT dan UMY dalam bentuk mengunjungi Profesor, dosen tamu, dan beasiswa yang diharapkan dapat memperluas cakrawala siswa serta untuk mencapai visi UMY yaitu menjadi Universitas terkemuka melalui pengembangan pengetahuan dan teknologi berdasarkan pada Nilai-nilai Islam. [Aw]

Source: IPIEF

Sharing is caring!