Ketika membahas masalah tentang integrasi pengetahuan, pertama-tama kita harus mendiskusikan makna Islam, dalam kaitannya dengan pengetahuan dan kebijaksanaan, Hukum Alam Vs Hukum Allah (Sunnatullah), Kosmologi Islam dan Konsep Ulil-Albab, Ulul-Albab, Ulul - Absar dan Ulu - Nuha, yang telah diabadikan dalam Al-Qur'an. Setelah itu, integrasi ilmu-ilmu Islam yang sebelumnya dibahas dan dirumuskan dalam berbagai teori pengetahuan seperti yang telah dilakukan oleh Ibnu Khaldun, Al-Farabi, Ibn al-Hytham untuk disebutkan di antara yang lain akan lebih dieksplorasi.

Penjelasan sebelumnya disampaikan oleh Dr. Mat Rofa, Dosen Senior Jurusan Matematika, Universiti Putra Malaysia pada 8 Juli 2018, hari pertama ITYIELDS ke-2 di Aula Pertemuan, AR Fakhruddin A, lantai 5. Agenda ini diadakan atas kolaborasi antara International Institute of Islamic Thought (IIIT) dan PInternational Program for Islamic Economics and Finance (IPIEF), Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

Beliau kemudian menekankan klasifikasi pengetahuan berdasarkan epistemologi Islam, mengatakan: “Dalam epistemologi Islam, pengetahuan kognitif diklasifikasikan ke dalam tiga kategori utama: metafisika, matematika dan ilmu alam. Klasifikasi dalam epistemologi Islam umumnya dijelaskan oleh istilah-istilah ilmu intelektual (al-'ulum al-'aqliyyah) dan ilmu yang ditransmisikan (al-‘ulum al-naqliyyah). Ilmu yang ditransmisikan hanya berasal dari Al-Qur'an. Matematika dan ilmu alam diklasifikasikan di bawah ilmu-ilmu intelektual. Dalam ilmu-ilmu intelektual, metafisika adalah tujuan akhir untuk semua cabang ilmu dalam klasifikasi. Dalam skema ini, teknologi disebut sebagai output teknis dari ilmu alam yang mendasar. ”

Namun, pengetahuan yang diperoleh dari pandangan dunia Barat akan berbeda dari yang berasal dari pandangan dunia Islam. Dr. Mat Rofa mengatakan bahwa prinsip yang sangat berbeda antara Islam dan Barat dapat dilihat dari prinsip umum Kausalitas — setiap sebab pasti memiliki akibat — yang dibantah oleh Al-Ghazali yang berpendapat bahwa hubungan antara keduanya tidak diperlukan, melainkan hanya koneksi kebiasaan.

Dr. Mat Rofa menambahkan, dengan mengatakan: “Descartes percaya pada prinsip kausalitas: Meskipun, dalam sudut pandang mekanis, Tuhan memainkan peran-Nya dalam penciptaan langit dan bumi di awal enam hari tetapi kemudian kosmos berperilaku dengan cara yang sama seperti mesin otomatis dalam perjalanannya sehari-hari tanpa gangguan ilahi. Sifat galaxies yang berputar di dunia makro akan dibandingkan dengan dunia mikro struktur sub-atom yang berputar dengan cara yang sama, orientasi yang sama dan urutan yang proporsional. Ini bukan hanya bagian dari apa yang disebut hukum alam tetapi memang, itu adalah interpretasi saya yang sederhana, itu adalah bagian dari Hukum Allah. Ini menunjukkan keberadaan SATU-SATUNYA Tuhan, Pencipta alam semesta, makhluk besar dan kecil, dunia makro dan mikro. Hukum seragam yang mengatur bumi dan langit menunjukkan bahwa keberadaan Pencipta yang Unik, Allah Yang Maha Kuasa. ”

Akhirnya, ia menyimpulkan bahwa dalam cahaya positivisme yang dikembangkan dalam paradigma barat, ranah metafisis pengetahuan sepenuhnya dihilangkan sehingga mengurangi domain etis dunia modern. Sains menjadi nilai bebas. Oleh karena itu, paradigma Islam diperlukan untuk menjadi model pengembangan terpadu umat: fisik dan spiritual. Dalam kasus sistem pendidikan tinggi, karena sebagian besar buku yang diajarkan di universitas ditulis dalam Paradigma Barat, penulisan buku teks baru untuk reformasi firter adalah sangat penting. [Aw]

Source: IPIEF

Sharing is caring!